Server Rp 2 Miliar Dinas Pendidikan Sulawesi Selatan Tidak Berfungsi Dengan Baik, PPDB Kacau

0
85

MAKASSAR — Penerimaan Peserta Didik Baru atau PPDB tingkat SMA/SMK di Sulawesi Selatan kacau. Kelulusan calon siswa banyak yang dianulir.

Awalnya, para peserta didik mendapat konfirmasi kelulusan di sekolah yang dituju lewat email. Namun saat dicek ulang, nama mereka malah tidak terdaftar.

Padahal sesuai aturan, pengumuman dan pendaftaran ulang calon peserta didik berakhir pada Sabtu, 24 Juni 2023, kemarin.

Nurjannah, salah satu orang tua siswa mengaku anaknya mendaftar secara online di SMAN 21 Makassar. Pada pengumuman tanggal 23 Juni 2023 lalu, ia dinyatakan lulus.

Namun, saat hendak mendaftar ulang, namanya tidak ada. Panitia di sekolah menyatakan siswa tersebut tidak lulus.

Nurjannah sudah komplain lewat desk pengaduan yang disiapkan Dinas Pendidikan. Sialnya, panitia juga tidak tahu alasannya.

“Kemarin dinyatakan lulus, pas mau daftar ulang pihak sekolah bilang tidak lulus. Kita ke helpdesk, tidak ada yang bisa jawab keluhan orang tua,” ujarnya seperti dikutip dari SuaraSulsel.id, Sabtu, 24 Juni 2023.

Nurjannah bukanlah wali murid satu-satunya yang mengeluhkan. Di sejumlah akun media sosial PPDB Sulsel, kolom komentar diwarnai umpatan dari peserta didik dan dan walinya.

Problemnya sama. Mereka resah karena konfirmasi kelulusan seperti disulap dalam hitungan jam.

“Kami merasa diprank. Kelulusan berubah dalam waktu dua jam,” kata salah satu peserta didik.

Kepala Dinas Pendidikan Sulawesi Selatan Iqbal Nadjamuddin yang dikonfirmasi membenarkan masalah tersebut. Ia mengaku pengumuman seketika berubah karena server bermasalah.

“Iya, kami meminta maaf. Server sedang maintenance dan dalam tahap perbaikan sehingga ada informasi yang berubah,” ujar Iqbal.

Ia mengatakan pengumuman akan diundur hingga Minggu, 25 Juni 2023. Calon peserta didik bisa kembali mengecek nama mereka di laman website untuk mengetahui apakah lulus atau tidak.

“Ada perubahan pengumuman, kita mundurkan hari Minggu (25 Juni 2023). Jadi bukti kelulusan itu nantinya berbentuk fisik dari sekolah,” jelas Iqbal.

Server PPDB di Sulawesi Selatan selalu jadi permasalahan tiap tahunnya. Padahal, anggaran untuk penyedia hosting dan layanan tidaklah sedikit.

Tahun ini, Dinas Pendidikan Sulawesi Selatan menganggarkan server PPDB senilai Rp2 miliar. Anggaran ini naik dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp1,7 miliar.

Pemenang lelangnya adalah PT Karya Labkraf Indonesia. Provider yang beralamat di Kota Parepare, Sulawesi Selatan.

PT Karya Labkraf mengaku bekerjasama dengan anak perusahaan PT Telkom dan menyediakan 11 server untuk PPDB 2023. Namun, sejak hari pertama prapendaftaran pada 5 Juni 2023 lalu, aplikasi sudah error.

“Di hari pertama, kita buka jam 07.00 wita, antusias calon siswa sangat tinggi sekali. Berdasarkan data, ada 11 ribu yang mengakses secara bersamaan. Sempat terjadi error dikarenakan pada tahap pertama karena kita menggunakan mekanisme OTP Gmail, akan tetapi terjadi kendala dari penginputan siswa,” kata staf PT Karya Labkraf Indonesia, Rafi Muis.

Rafi menjelaskan, banyak calon siswa yang menginput email dengan nama yang tidak tepat. Google bahkan melakukan pemblokiran terhadap akun registrasi PPDB Sulsel 2023.

“Makanya siswa tidak dapat menerima email setelah jam 10.00 Wita. Akan tetapi kita mengambil tindakan preventif lain di jam 12.00 wita dengan melakukan pergantian akun,” tuturnya.

Hasilnya masih sama. Error. Pihak provider kemudian melakukan evaluasi dan penggantian mekanisme verifikasi menggunakan whatsapp.

“Ini (WA) aman sampai siang, sampai kita buka mekanisme buka tutup karena membludak pendaftaran. Satu menit terdata ada 1.500 yang minta OTP bersamaan,” ungkapnya.

Kata Rafi, mereka sempat bergantung kepada provider lain yakni penyedia layanan email dan WA, tapi metode verifikasi diganti lagi pada hari ketiga. Siswa cukup diminta menginput tanggal lahir untuk mempermudah.

“Setelahnya (pendaftar) naik di 14 ribu sampai 27 ribu. Yang berat karena siswa diminta mengupload dan memperbaharui data diri. Mulai dari alamat, data orang tua, nilai 5 semester, belum lagi mengupload rapor, SKL, dan juga terkait teknis,” jelasnya.

Pihaknya juga sempat mengidentifikasi ada hacker yang berusaha membobol akun PPDB.

“Kita identifikasi IP-nya, hacker ini masih di Indonesia, tapi tidak berhasil membobol,” jelasnya.

Diketahui, tahapan PPDB 2023 saat ini masih pada tahap 1 yakni, jalur boarding school, jalur afirmasi, jalur perpindahan tugas orang tua, jalur anak guru dan jalur prestasi non akademik.

Sementara, pendaftaran PPDB tahap jalur prestasi akademik baru akan digelar pada 26-28 Juni, dan tahap tiga jalur zonasi akan dimulai tanggal 3 sampai 6 Juli 2023.

Anggota DPRD Sulsel Rahman Pina mengaku sejak kemarin mendapat aduan soal sistem PPDB di SMA/SMK. Padahal tahapan ini masih minim pendaftar karena jalur boarding school dan afirmasi.

Pendaftar jalur ini sangat kecil karena kuotanya hanya sekitar 20 persen. Bagaimana nanti kalau jalur zonasi,” ujarnya.

Legislator Golkar itu mengatakan Pemprov harusnya mengantisipasi ini sejak awal. Apalagi untuk anggaran yang digelontorkan sangat tinggi.

Namun, server tiap tahun jadi kendala yang sama. Permasalahannya terus berulang.

Olehnya ia meminta Dinas Pendidikan untuk melakukan penguatan server dan meningkatkan kapasitas. Menurutnya, Disdik harus lebih siap untuk tahap jalur zonasi. (sr)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here